Peristiwa Bandung Lautan Api

0
 pasukan sekutu memasuki wilayah kota Bandung Peristiwa Bandung Lautan Api

Pada bulan Oktober tahun 1945, pasukan sekutu memasuki wilayah kota Bandung. Pada ketika itu, sekutu bersikap adikara dengan mengeluarkan bahaya biar orang-orang Bandung menyerahkan senjata hasil lucutan dari tentara Jepang. Selain itu juga, sekutu meminta pihak pejuang dan rakyat meninggalkan kota Bandung, lantaran untuk penjagaan keamanan. Kemudian ultimatum (peringaran disertai bahaya dengan batasan waktu tertentu) yang diberikan oleh sekutu itu tidak dihiraukan oleh para pejuang, sehingga sering terjadi bentrokan dengan pihak sekutu. Kota Bandung pun kemudian dibagi menjadi dua bagian, yaitu bab utara dan bab selatan yang dibatasi oleh rel kereta api.

Setelah ultimatum pertama tidak dihiraukan, pada tanggal 23 Maret 1946 datanglah ultimatum yang kedua. Isinya meminta segera mengkosongkan seluruh wilayah kota Bandung. Pemerintah republik Indonesia di Jakarta memerintahkan biar ultimatum yang kedua tersebut dipatuhi oleh masyarakat Bandung.

Awal mula terjadinya bencana Bandung lautan api

Akhirnya, para pejuang yang tergabung dalam TRI (Tentara Republik Indonesia) di Bandung dengan berat hati meninggalkan Kota Bandung menuju arah selatan, yaitu ke kawasan Baleendah, Dayeuhkolot, Soreang dan kawasan lain sekitarnya. Sebelum meninggalkan Kota Bandung, para pejuang Republik Indonesia melancarkan serangan umum ke arah posisi sekutu di Bandung Utara. Kemudian pada tanggal 24 Maret 1946, mereka mengkremasi semua bangunan dan barang yang ada di Kota Bandung bab selatan. Mereka tidak rela bila Bandung yang sangat mereka bela dan cintai diduduki dan dikuasai oleh sekutu secara utuh. Kaprikornus lebih baik dibakar hingga habis daripada harus dikuasai musuh, sehingga peristiwa kebakaran itulah yang disebut dengan Bandung lautan api.

Nah, itulah artikel perihal “Peristiwa Bandung Lautan Api“. Apabila terdapat kesalahan dalam penulisan, mohon maaf. Jika ada kritik, saran maupun hal-hal lainnya, sanggup menghubungi Admin di sajian yang telah tersedia 🙂 Semoga artikel ini bermanfaat dan sanggup membawa imbas yang baik.

“Gambar dan isi goresan pena di dalam postingan ini diambil dan diperbaharui dari aneka macam sumber, mohon maaf apabila terdapat kesalahan, baik itu maksud dari isi postingan ini atau kesalahan apapun. Bijaklah dan selalu mencar ilmu untuk mengambil sisi positifnya ya sob!”

Kata kunci terkait pada artikel ini:

Sejarah singkat bandung lautan api

Leave A Reply

Your email address will not be published.